Wednesday, January 28, 2009

Memahami Sentraliti isu Palestin

Memahami sentraliti isu Palestin/Gaza

Serangan terbaru Rejim Zionist ke atas semenanjung Gaza yang dilakukan dengan skala yang besar dan menyeluruh berjaya mencuri perhatian dunia seluruhnya dan tidak ketinggalan negara kita. Sepi isu pilihanraya Kuala Terengganu akibat munculnya isu ini. Jika sebelum ini isu Palestin ini hanya diperjuangkan umat Islam, tidak untuk kali ini. Seluruh dunia mula membuka mata akan kekejaman bangsa babi dan monyet ini. Sedikit sebanyak dunia mula mengetahui siapa “Terrorist” yang sebenarnya. Dengan angka korban di pihak Palestin kini berjumlah 4 angka, kejadian bedilan ke atas pejabat PBB, 3 sekolah yang dibiayai PBB, Hospital dan Pejabat bantuan kemanusiaan jelas menyerlahkan kekejaman dan kezaliman rajim Zionist ini.

Namun, sering isu begini menjadi isu sementara dan bermusim, tamat serangan tamatlah kemarahan dan tekanan dunia akan negara haram Israel ini, tamatlah boikot dan tiada lagi solat-solat hajat yang dianjurkan. Dan tinggallah sisa-sisa aktivist, PACE, AmanPalestin dan beberapa NGO lagi yang tanpa jemu dan muak untuk menjuarai isu ini dikala dunia kembali meminggirkan isu ini. Perkara ini berlaku tidak lain melainkan kegagalan masyarakat dunia memahami isu sentral yang menghantui penduduk Palestin dan umat Islam seluruhnya dalam isu Palestin ini. Isu ini hanya difahami sebagai satu serangan Israel untuk menghentikan roket Hamas dan menghancurkan “Terrorist” besar Hamas yang diceritakan berselindung disebalik orang-orang awam dan menjalankan pemerintahan secara kuku besi. Tidak! Isu ini bukan sekecil dan sesingkat itu.

Isu Gaza, Tebing Barat, Palestin dan Israel perlu difahami secara menyuluruh dan dari awalnya. Isu ini bukanlah isu yang bermusim dan sementara sebaliknya isu ini adalah isu yang panjang dan berterusan. Perjuangan dan penderitaan penduduk Palestin bukan baru sahaja bermula, namun telah hampir 70 tahun berlaku dan tidak menampakkan tanda-tanda bahawa ianya akan berakhir. Jadi, selagimana rejim zionist bertapak di situ selagi itulah rakyat Palestin akan ditindas dan dinafikan hak mereka secara zalim dan tidak berperikemanusiaan dan selama itulah kita perlu memperjuangkan isu ini,

Jadi suka saya menyatakan pemahaman saya tentang isu ini adalah, sentral kepada isu ini adalah sejarah negara haram Israel itu sendiri. Mereka yang mengkaji dan mengetahui sejarah negara haram Israel bermula dari kejatuhan Uthmaniyyah dan cara pembahagian sisa jajahannya, “The Palestine Mandate”, dan perjanjian Balfour pasti akan dapat memahami isu ini dalam rangka yang sebenar dan dapat memahami siapakah “perogol” dan siapakah yang “merogol” siapakah “Terrorist” dan siapakah “victim”. Rumusan dari memahami sejarah negara haram Israel ini tidak lain adalah dengan pihak Zionist harus mengembalikan semua tanah Palestin itu kepada penduduk Arab yang mendiaminya sebelumnya dan membubarkan terus negara haram Israel itu; tidak kepada “2 states solution” tidak kepada “total invasion”. Juga harus diperhalusi kesan-kesan “While-River”, “Oslo”, “Camp David” “Oslo2”, dan banyak lagi perjanjian-perjanjian lain yang ternyata langsung tidak pernah memihak kepada rakyat Palestin melainkan menguntungkan pihak Zionist semata. Dengan itu, haruskah lagi rakyat Palestin untuk mengikat perjanjian dengan pihak Zionist ini sepertimana yang dipejuangkan Fatah yang pada akhirnya akan mengecilkan kawasan pedudukan mereka, mengeluarkan mereka dari kebun-kebun mereka dan menafikan hak mereka ?. Berapa banyak lagi yang harus mereka hilang akibat perjanjian-perjanjian berat sebelah dan penuh tipu muslihat ini ?. Cukup sudah sandiwara “gula-gula” mereka.

Kesan memahami isu ini dari akarnya juga akan menyebabkan masyarakat dunia seluruhnya tidak lagi memandang Hamas sebagai sebuah pertubuhan pengganas, sebaliknya sebuah pejuang kemerdekaan yang perjuangannya sama sahaja seperti pejuang kemerdekaan di negara lain sebelumnya. Dunia seharusnya terpesona dan kagum akan kekentalan dan keteguhan Hamas dalam mempertahankan tanah air mereka yang dirampas dan dijajah secara rakus ini.

Oleh itu, hendaklah mereka yang memahami isu ini menyampaikan hakikat sebenar akan letak-duduk perkara ini kepada dunia seluruhnya. Penyampaian dan maklumat berat sebelah dari media barat perlu kita tangkis sedaya upaya dengan usaha-usaha kita dari peringkat individu sehinggalah peranan Malayia dalam OIC khususnya. Diharapkan dengan memahami isu sentral Palestin-Israel ini akan mewujudkan satu perasaan perjuangan berterusan bersama rakyat Palestin kepada rakyat Malaysia dan dunia seluruhnya,bukan perjuangan yang bermusim dan “hangat-hangat tahi ayam”. Sudah sampai masanya kita hancurkan rumah-rumah haram yang didirikan di atas tanah yang dijajah itu!


2 comments:

Anonymous said...

salam...
isu palestin ni dah terlalu lama smpai umat islam skrang dah lali,
tapi serangan baru2 ni berjaya buka balik mata kita...
bleh terangkan lebih jelas asal usul zionist ni especially waktu era hitler...
bukan suma yahudi tu zionist kan?
confused la...

wea said...

yep...bukan semua yahudi zionist