Monday, January 11, 2010

Tawaddhu' Al-Fattani

Tawaddhu' al-fattani

Di atas kereta dalam perjalanan pulang dari satu program bersama ikhwah Pattani. Ketika Peristiwa ini berlaku, Hartono masih belum melangsungkan perkahwinan

Hartono: Serious, ana xpernah jumpa ikhwah yg tawaddhu' ngan down to earth camni
Wea : Dah tiga kali anta ulang Tono, cukuplaa
Hartono: Tu la, ana terharu gila dengan sikap diorang, layanan diorang, mmg ana xpernahla jumpa ikhwah camni.
(Lebih kurang gini la perbualannya....)

Alhamdulillah, 2 minggu sebelum, semasa ditanya samaada sudi untuk mengisi atau tidak, dengan yakinnya akumenjawab "insyaAllah boleh".

Sampainya di lokasi program dengan berkejar-kejar dari Kuantan, tak sempat pula nk taaruf dengan peserta, sekadar taaruf ringkas dengan ustaz-ustaz sahaja.

Selesai sehari pengisian, barulah sempat taaruf dan barulah aku tau bahwa mereka-mereka yang didepanku tadi rata-ratanya pelajar masters dan pHD dalam bidang agama di UIA dan UM. Dan mereka juga jauh lebih lama berada didalam medan dakwah dan tarbiyyah berbanding diriku yang hina ini. Terkedu sebentar, mereka-mereka yg didepanku tadi rata-ratanya sebelumnya mengambil ijazah dari Madinah, Yala, Al-Azhar dan pelbagai universiti tersohor lain di seluruh dunia.

Namun, ternyata, semasa pengisian, walaupun mereka mengetahui background kami yang semuanya 'orang-orang putih telur', mereka masih sanggup memberi penumpuan penuh dan berinteraksi dengan baik dengan kami. Jarang sekali ada yang tidur apatah lagi tidak memberikan respons apabila diminta walaupun program berjalan selama 2 hari.

Subhanallah, betapa besarnya kekaguman kami pada sikap mereka-mereka. Termenung panjang kami taktala pulang dari program dek kerana sikap mereka yang terlalu tawaddhu' dan memuliakan tetamu itu. Sungguh, kami rindu riyadhus salihin itu.

"Allah swt tidak menambahkan kepada seseorang hamba dengan sebab kemaafannya melainkan kemuliaan. Dan tidak ada seorang pun yang merendah diri kerana Allah melainkan Allah akan mengangkat darjatnya"(HR Muslim)

Terlalu banyak yang aku pelajari dari mereka, dan mungkin untuk kita semua. Perginya kami untuk memberi, namun akhirnya kamilah yang diisi dengan ibrah yang maha besar dari orang-orang Pattani ini. Astaghfirullahal'azim

Merendahlah, engkau kan seperti bintang-gemintang;

Berkilau di pandang orang,

Diatas riak air dan sang bintang nun jauh tinggi;
Janganlah seperti asap,

Yang mengangkat diri tinggi di langit,

Padahal dirinya rendah-hina.

(Almarhum KH Rahmat Abdullah)


Sekadar perkongsian tentang makanan para peserta program selama 2 hari program berlangsung

Makan Pagi 1st Day
Makan 10.30 pagi
Makan TengahhariPencuci mulut
Minum Petang
Makan MalamPencuci Mulut
Makan Tengahhari 2nd Day
Bestnye kalau setiap program makanannya camni...

Wea : Ustaz, ni masok ko beli makane ni
Ust. Z: Kito masok sediri ni, dio masok drumoh dio pah wak mari sini
Wea : ooooo, pahni program ikhwah Malaysia bolehla kito pinje tuke masok
Ust. Z: buleh, buleh

Wallahua'lam


3 comments:

harith said...

kesimpulan? nikoh ore yala? :D

abe wea smart said...

Kite propose kt Taufik la...senang pasni daurah terus ade org tlg masak best2...

ni asyik Muhshin je...haha

bosan jugak makan kari die...

ProfHussaini said...

Kurang hajar betul berbicara tentang ikhwah yang tidak berada di sini

Tapi mmg ana dah boring dengan kari dan air tangan ikhwah

:D