Tuesday, May 5, 2009

ISLAM : Hero yang dinantikan dunia

ISLAM : Hero yang dinantikan dunia





Dalam mendirikan setiap sesuatu perkara, pastilah ada asas permulaan yang membinanya yang kemudiannya, jika diasuh rapi, dijaga teliti, kena caranya, akan berkembang menjadi sesuatu yang membuahkan hasil dan bermanfaat. Sepertimana sperma dan ovum yang bertemu di dalam pangkal rahim yang diasuh sempurna Allah s.w.t yang Maha Kuasa sehingga akhirnya berhasil si ibu melahirkan seorang bayi yang sempurna. Atau mungkin seperti sebuah biji benih yang menumbuhkan sebuah pokok yang bermanfaat kepada seluruh alam sekiranya cukup air, cahaya, baja dan karbon dioksidanya.

Begitulah sunnatullah alam, telah ditetapkan Allah s.w.t dari awal penciptaan alam ini lagi, tidak berubah, tetap, dan berterusan dengan izin Allah s.w.t. Segala-galanya bermula kecil, kemudian membesar dan akhirnya bertemu ajalnya. Tiada apa yang kekal di dunia ini selain Allah.s.w.t. Firman Allah dalam surah Al-Fath ayat 23 berbunyi "Sunnatullah (peraturan Allah) Yang telah berlaku semenjak dahulu lagi; dan Engkau tidak akan mendapati sebarang perubahan bagi cara dan peraturan Allah itu.”.

Begitu jugalah teorinya dalam jatuh bangun sesebuah tamadun, ianya bermula kecil-kecilan, kemudian berkembang besar menguasai sebuah negara, kemudiannya berjaya menakluk dan menaungi beberapa buah negara dan setelah konflik di beberapa ketika, tibalah masa ianya stabil dan mengukuh. Namun, betapa hebat sesebuah tamadun sekalipun, ianya pasti akan tumbang sepertimana sunnatullah yang telah ditetapkan, ianya akan mengalami fasa kejatuhan dan akhirnya runtuh.

Lihat sahaja tamadun Rom dan Parsi yang begitu gah pada zamannya, dengan kemajuan ketenteraannya yang jauh menjangkau dunia luar dan keluasan empayarnya ,akhirnya rebah di tangan “orang-orang dari tanah tandus” yang di pimpin seorang nabi yang “ummi”. Juga kita lihat bagaimana Abasiyyah yang begitu maju dalam ilmu sains dan berjaya menguasai 2/3 jumlah populasi dunia ketika itu, sehingga khalifah berkata “oh awan, pergilah engkau kemana jua, nescaya hasilnya akan kembali kepadaku”. Akhirnya jatuh rebah di tangan Mongol yang “nomad” dan tiada sains. Juga kita lihat empayar Portugis pada satu masa yang dikatakan pernah menguasai seluruh pelabuhan penting di seluruh dunia dari Barat Eropah sehinggalah ke Tanjung Pengharapan, Goa dan Melaka kininya dimana mereka ? Mujurlah ada “Christiano Ronaldo” maka dunia masih mengingati mereka. Lebih teruk, empayar British yang mana pernah tersohor dengan jolokan “the sun will never set at Brtitish Empire” kininya hanya kurang 1 per 10 dari keluasan tanah jajahan asalnya. Tidak dapat lari juga Uthmaniyyah yang dahulunya menaungi dunia Islam dari Afrika sehingga timur jauh akhirnya tersungkur rebah di tangan seorang “pengkhianat”. Dan terbaru empayar Soviet yang muncul sebagai negara terbesar dunia dan mempelopori sains, politik dan ketenteraan dunia akhirnya runtuh jua tanpa sempat meraikan jubli perak sekalipun.



(Al-Isra’:77) : (Demikianlah) peraturan (Kami Yang tetap mengenai) orang-orang Yang telah Kami utuskan sebelummu dari Rasul-rasul kami; dan Engkau tidak akan dapati sebarang perubahan bagi peraturan Kami Yang tetap itu.

Begitulah sunnatullah yang telah ditetapkan Allah s.w.t. Tiada apa yang kekal selamanya, walau sekuat manapun, walau sekaya manapun, walau sebesar manapun. Akhirnya mereka semua terikat dengan apa yang telah ditetapkan Allah yang menguasai sekalian alam. Begitu jugalah peradaban barat sekarang yang diterajui Amerika Syarikat, ianya tidak akan kekal dan akhirnya akan runtuh juga. Bibit-bibit keruntuhannya sudah dapat kita saksikan sekarang. Dunia mula perlahan-lahan sedar akan siapakah sebenarnya “Uncle Sam” ini dan ketidakadilan serta kekejaman mereka. Sistem ekonomi capitalist yang diamalkan sekarang mula menampakkan wajah sebenarnya dengan krisis ekonomi 10 tahun sekali dan jurang miskin-kaya yang semakin membesar manakala system demokrasi model amerika ini mula menampakkan “flaw”nya. Dunia semakin gila, kacau bilau dan hilang arah tujunya; kemanusiaan setaraf dengan kebinatangan! Apabila manusia hanya hidup untuk seks, harta dan kemegahan
.



Inilah buah-buah busuk-beracun hasil dari pokok material yang terhasil dari benih secular. Benih penolakan agama zaman pra-enligthment kemuncak kebodohan paderi-paderi mengubahsuai agama yang dibawa Isa Ibnu Maryam, kemuncak kemarahan rakyat marhaen pada ketidakadilan raja dan kawalan ketat gereja. Sehingga akhirnya bergema “Gantung Leher Raja dengan Tali Usus Paderi”. Yang episode berikutnya menyaksikan Nietchzhe melaungkan “Tuhan sudah mati” dan beberapa tahun terkebelakang Richard Dawkin melaungkan “God is delusion”.

Benar mereka maju, sangat maju, dari orang-orang yang tidak mandi dan tidak mempunyai teknologi mereka mengorak langkah menolak agama dan akhirnya mereka berjaya terbang ke angkasa. Benih penolakan agama ini kemudiannya berkembang mewujudkan akar “materialist” yang lahir dari tiadanya tujuan hidup yang jelas pada diri mereka. Lihat sahaja pemikiran Machiavelli, Hobbes dan Marx yang dianggap dewa oleh mereka. Dari luarnya nampak berbeda tapi jika dikaji akarnya tetap sama “Material sebagai tuhan dan sembahan”, yang akhirnya manusia tidak ubah seperti haiwan-haiwan ternakan, hidupnya hanya untuk kenikmatan rumput, seks dan tidur.

Jauh sungguh terperusuknya kemanusiaan dari tujuan asalnya, sehingga akhirnya dari akar “material” ini lahirlah isme-isme bodoh yang tidak lain hanya mengketerbelakangkan umat manusia secara batinnya. Kapitalisme, Sosialisme, Komunisme, Facism, Nazisme, Nationalism dan beribu lagi isme-isme tolol yang lahir dari akar “material ini. Manusia telah menghabiskan masa mereka dengan sesuatu yang tidak perlu mereka fikirkan. Sedangkan Allah sebagai arkitek dan pembangun alam ini telahpun memberikan manusia manual untuk mengendalikan alam ini sesuai dengan tugasnya sebagai khalifah di muka bumi.


Akhirnya, kebodohan system-sistem ini tidak dapat dibendung lagi, lihat sahaja bagaimana demokrasi ala Amerika-British-Perancis ini hanya melahirkan manusia-manusia gila kuasa dan amalan rasuah yang berleluasa. Lihat sahaja bagaimana Kapitalisme memperhambakan manusia sesama manusia, menjadikan yang kaya lebih kaya yang miskin bertambah miskin. Lihat sahaja bagaimana Komunisme telah menjadikan manusia sebagai hamba kepada negara. Akhrinya system ini runtuh satu persatu, keruntuhannya tidak lagi dapat dibendung , kerana itulah Sunnatullah yang telah ditetapkan Allah yang Maha Kuasa.

Sudah tiba masanya untuk Islam bangkit kembali menerajui segala perkara di dalam dunia dan memenangi hati masyarakat dunia dari sistem moral sehinggalah pentadbiran dan system ekonomi sesebuh negara. Tidak diturunkan Islam hanya untuk menyuluh roh individu-individu sebaliknya kesyumulan Islam itu merangkumi kedua-dua aspek roh dan jasad secara kolektif. Marilah kita letakkan Islam sesuai dengan fungsinya semula, menyelamatkan kemanusiaan, mensejahterakan alam, sesuai dengan fungsinya sebagai “Rahmatan Iil Alamin”. Namun, cita-cita ini tidak mungkin akan tercapai secara automatic, ianya memerlukan tangan-tangan manusia untuk medirikannya semula. Ayuh! Kita mulakan dengan menaburkan benih-benih aqidah pada masyarakat di sekililing kita. Kebangkitan Islam pastikan tiba!.

"If any religion had the chance of ruling over England, nay Europe within the next hundred years, it could be Islam." - George Bernard Shaw

An-Nur: 55 “Allah menjanjikan orang-orang Yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (Wahai umat Muhammad) Bahawa ia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah Yang memegang Kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana ia telah menjadikan orang-orang Yang sebelum mereka: khalifah-khalifah Yang berkuasa; dan ia akan menguatkan dan mengembangkan ugama mereka (ugama Islam) Yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan ia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). mereka terus beribadat kepadaKu Dengan tidak mempersekutukan sesuatu Yang lain denganKu. dan (ingatlah) sesiapa Yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang Yang derhaka.”









2 comments:

zahidzuhri said...

serangan intelektual+jahiliyyah=jahilintelektual
yang semakin menebal dalam kotak pemikiran manusia...

ProfHussaini said...

Ni gabungan mustaqbal hazaddeen dan hazaddeen ke?

Mantop!

Panassss...